Harian Pagi Padang Ekspres | Koran.Padek.co

Cerita Fitri Khoerunnisa, Dosen UPI yang Pernah Terlibat Penelitian Besar di Jepang


Wartawan : JPNN - Editor : Riyon - 12 March 2017 11:47 WIB    Dibaca : 138 kali

 

Dipercaya Teliti Baju Tahan Radiasi Nuklir

Riset nano teknologi terus berkembang di Tanah Air. Misalnya, yang dilakukan dosen Universitas Pendidikan Indonesia(UPI) Bandung Fitri Khoerunnisa. Dia pernah meneliti baju tahan radiasi nuklir berbasis teknologi nano karbon.

Fitri Khoerunnisa sedang berada di laboratorium Shinshu University, Nagano, ketika gempa berkekuatan 7,2 skala richter mengguncang Jepang pada 11 Maret 2011.

Semula dia tidak menyadari adanya gempa itu. Namun, ketika melihat indikator timbangan nano karbon yang diamatinya sering berubah-ubah atau tidak konsisten, dia baru bertanya-tanya. Ternyata, yang membuat jarum indikator tersebut tidak konsisten adalah gempa hebat yang berpusat di Sendai.

Fitri memang sempat tidak merasakan guncangan akibat gempa itu. Sebab, gedung laboratorium Shinshu University didesain tahan gempa. Bangunannya bisa bergoyang mengikuti guncangan gempa.

“Tapi, saking besarnya guncangan itu, lama-lama terasa juga kalau ada gempa,” kenang Fitri saat ditemui di kampus UPI Bandung, Kamis (9/3). 

Fitri beserta teman-temannya langsung lari menyelamatkan diri menuju titik kumpul di luar gedung. Ternyata, di luar gedung kondisinya sudah parah. Banyak tiang listrik di jalanan yang ambruk. Jalan-jalan retak. Rumah-rumah penduduk dan gedung-gedung perkantoran yang rusak. 

Pengalaman diguncang gempa hebat tersebut dirasakan Fitri sebagai pengalaman hidup yang luar biasa. Pasalnya, baru kali itu dia melihat orang-orang panik dan berusaha menyelamatkan diri. Bahkan, dia ikut mengalaminya. 

Apalagi, saat itu Fitri baru sepekan tinggal di Prefektur (Provinsi) Nagano. Sebelumnya, istri Laode Basir itu tinggal di Prefektur Chiba, sekitar 3,5 jam perjalanan darat dari Nagano, untuk menempuh studi S-3 di Chiba University. 

Saat gempa, Chiba juga diterjang tsunami, sedangkan Nagano hanya mengalami guncangan hebat. Setelah gempa selesai, Fitri bermaksud pulang ke Chiba.

Namun, keinginan itu harus ditunda karena seluruh akses transportasi di Nagano lumpuh. Baru beberapa hari kemudian dia bisa pulang ke Chiba. Dia sangat terkejut melihat kerusakan yang lebih parah terjadi di Chiba.

“Saat tiba di Chiba, saya tidak boleh meminum air sembarangan,” ungkapnya. 

Air keran yang biasanya bisa langsung diminum saat itu tidak boleh langsung diminum. Sebab, radiasi nuklir dari pembangkit listrik tenaga nuklir di Fukushima mengalami kerusakan sehingga air rentan tercemar. Sebagai gantinya, mau tidak mau Fitri harus mengonsumsi air mineral kemasan.

Selang beberapa saat setelah gempa besar yang berujung tsunami dan rusaknya fasilitas pembangkit listrik tenaga nuklir di kawasan Fukushima itu, Fitri mendapat pengalaman besar.

Dia diajak ahli nano material Prof Katsumi Kaneko untuk bergabung di timnya. Saat itu Katsumi ditunjuk pemerintah Jepang untuk ikut membantu menangani rusaknya fasilitas nuklir di Fukushima.

“Kebetulan, sejak awal kuliah di Chiba, saya sudah dibimbing Prof Katsumi Kaneko,” tuturnya.

Fitri menjelaskan, tim riset Katsumi berfokus bekerja di laboratorium. Tidak sampai ikut terjun ke titik kerusakan fasilitas nuklir di Fukushima. “Apalagi, tidak sembarang orang bisa ke sana (Fukushima),” imbuhnya.

Perempuan kelahiran Garut, 28 Juni 1978, itu mendapat tugas spesial dari Katsumi. Yakni, mencari formulasi jitu untuk membuat baju tahan radiasi nuklir berbasis nano karbon. Baju tersebut sangat penting untuk penanganan kerusakan fasilitas nuklir di Fukushima.

Sejak awal kuliah di Chiba University, ibu M Ilham, 14, itu memang concern di bidang nano karbon. Maka, ketika riset mulai berjalan, dia langsung meneliti beberapa bahan untuk baju tahan radiasi nuklir. 

“Di antaranya, saya pilih bahan baju dari perak, emas, gadolinium (logam putih, red), dan cadmium,” katanya.

Fitri lalu mengolah logam-logam itu sehingga menjadi ukuran nano (partikel nano). Kemudian, partikel nano yang dihasilkan diolah kembali dan dicampur dengan material kain. Setelah itu, diukur bahan mana yang paling kuat menahan radiasi nuklir.

“Semua bahan memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Tetapi kuat untuk menahan radiasi,” jelasnya.

Anak ke-13 di antara 14 bersaudara pasangan M Sunardin (alm) dan Syarifah (alm) itu menjelaskan, pengembangan risetnya bisa sangat fundamental karena dapat menggantikan perlengkapan penahan radiasi nuklir yang cenderung berat seperti foto rontgen yang membutuhkan logam penahan yang sangat tebal.

“Sementara itu, jika ada penahan sinar radiasi berbentuk kain konveksi, itu lebih ringan dan praktis,” jelasnya. 

Fitri menyatakan, tugasnya selesai sampai menemukan hasil riset saja. Sedangkan untuk menghasilkan prototipe dan produksi masal, hal itu dilakukan tim tersendiri. “Di sini mekanisme riset sangat rapi dan prosedural,” tuturnya.

Selama lima tahun berstudi di Jepang, Fitri berhasil ikut mematenkan satu produk riset. Yakni, sistem mengubah sebuah material dari bersifat isolator (tidak menghantarkan listrik) menjadi bersifat konduktor (menghantarkan listrik). Dia ikut tim peneliti produk itu.

Lulusan terbaik UGM tersebut pernah dua kali menerima royalti dari patennya itu. Nominalnya tak seberapa, tidak sampai Rp 10 juta. Namun, Fitri tetap bangga. Bagi dia, nominal royalti itu bukan hal utama.

“Bisa tergabung dalam sebuah tim yang hebat, itu pengalaman besar,” ungkap alumnus S-2 Ilmu Kimia UGM tersebut. Dari pengalamannya tersebut, Fitri mengapresiasi kebijakan pemerintah Jepang yang banyak melibatkan peneliti di kampus-kampus.

Misalnya, saat terjadi gempa dan tsunami yang berujung rusaknya fasilitas nuklir, semua peneliti yang terkait dilibatkan. Dengan demikian, hasil riset di laboratorium benar-benar cocok dengan kebutuhan publik.

Saat ini Fitri masih melanjutkan risetnya tentang nano karbon. Namun, dia mengakui fasilitas di kampusnya (UPI) tidak selengkap di Jepang dulu. Apalagi, UPI berbasis kampus pendidikan yang mencetak guru. Meski begitu, Fitri masih sering melakukan kunjungan singkat ke Jepang untuk melakukan riset bersama. (*)

 

© 2014 Padek.co